Sunday, July 20, 2014

Sepintas kisah Beruk, Monyet, Singa dan Harimau #SaveGaza

Salam Hormat



Tersebutlah sebuah kisah sekeluarga singa yang tinggal di dalam sebalik tembok zoo. Kehidupan yang dikelilingi tembok besar serta lautan yang tidak punya jalan keluar pastinya amat sukar jika dibanding dengan singa-singa lain yang bebas meredah ke mana sahaja. Kehidupan yang begitu sempit mengajar singa-singa ini untuk menyediakan diri dalam menghadapi apa jua keadaan. Apa yang menguatkan singa-singa ini adalah aspirasi untuk bebas dari tembok-tembok ciptaan ini serta janji-janji yang pernah tertulis. 



Di sebalik tembok pula kelihatan keturunan beruk yang menguasai kampung dibahagian luar tembok. Keturunan beruk ini berasal dari manusia yang pernah disumpah kira-kira 2,000 tahun dahulu kerana ingkar akan perintah tuannya untuk tidak mengail ikan pada hari Sabtu. 

Beruk-beruk ini amat terkenal dengan kejahatannya sehingga pernah disisih dari pelbagai kampung yang pernah ditumpanginya. Oleh kerana beruk-beruk ini sering melakukan pelbagai kerusakan maka terjadilah peristiwa yang dinamakan 'holocaust beruk'. Sejumlah 6 juta beruk telah dibunuh dan selebihnya bertempiaran lari ke merata tempat. 



Beruk-beruk ini mempunyai sahabat sejati iaitu monyet yang tinggal jauh di sebelah Barat. Apa sahaja yang dilakukan oleh beruk akan dipertahankan oleh monyet. Barangkali kedua-dua keturunan ini pemakan pisang tegar maka segala yang dilakukan oleh beruk sentiasa benar pada pandangan monyet. Disamping itu, beruk juga telah mengenggam telur monyet menyebabkan monyet terpaksa menahan senak perut dan mengikut arahan beruk. 



Berdekatan dengan kampung ini, tinggallah harimau juga saudara sepupu kepada singa. Harimau-harimau ini tinggal bebas dan sering berada dalam "kekenyangan yang amat sangat" sehingga malas walaupun untuk mengaum. Tidaklah ia peduli apa yang berlaku kepada saudaranya si singa. Harimau ini mempunyai hubungan diplomatik dengan monyet. Walaupun pada wajahnya harimau ini kelihatan garang tetapi pada hakikatnya monyet telah mengenggam telurnya. 




Cuba bayangkan siapa yang paling sakit kena genggam? Monyet yang digenggam telurnya oleh beruk atau harimau yang digenggam telurnya oleh monyet... 

Kegemaran beruk adalah melempar batu ke arah singa yang terkurung di dalam zoo. Habis anak-anak singa kesakitan serta ada yang mati akibat dari perbuatan beruk tersebut. Beruk amat gembira setiap kali ada singa yang menjerit kesakitan. 

Maka terkinja-kinja beruk lah jadinya. 

Oleh kerana singa sudah mencapai tahap kesabaran yang maksima di atas kezaliman yang dilakukan oleh beruk. Maka, singa pun melempar kembali batu ke arah beruk dari arah dalam tembuk. Batu yang dilempar tidaklah mengenai apa-apa sasaran, sekadar memberi peringkatan kepada beruk -Jangan lempar lagi! 

Kejadian singa melempar batu membuatkan kecoh seantero dunia yang mana singa telah menyerang beruk. Beruk mendapat sokongan dan publisiti besar-besaran dari media-media monyet iaitu CNN dan BBC yang menceritakan penderitaan terpaksa dilalui oleh beruk akibat dari kezaliman singa. "Singa yang terkurung itu adalah pengganas", begitulah tajuk di akhbar harian.

Lantas beruk mengadu kepada si monyet tentang apa yang telah berlaku. Lalu monyet pun berkata, "Kami tetap menyokong tindakan beruk untuk menyerang singa yang ada dalam zoo sebagai langkah mempertahankan diri". Walaupun monyet tahu ini adalah kenyataan yang amat bodoh tetapi untuk memastikan telurnya tidak dipicit oleh beruk, terpaksalah dilakukannya. Dalam hati monyet, "Biarlah bodoh, jangan sampai kena picit...."

Setelah mendapat mandat dari monyet maka bersiaplah angkatan beruk untuk menyerang singa yang terkurung di dalam zoo. Walaupun mempunyai angkatan yang tercanggih tetapi jauh disudut hati, beruk amat takutkan singa yang terkurung itu. Maklumlah walaupun terkurung, singa tetaplah digelar Raja Rimba! Maka beruk pun mengunakan teknik perang lempar batu dari jauh sahaja. Tetapi perang kali ini amat berbeza, beruk terkejut dengan keupayaan singa untuk melempar batu ke arah seluruh kampung beruk. 

Oh pocot, terkejutlah beruk sekampung beruk!!

Singa yang terkurung sudah pandai menyerang beruk-beruk yang di luar tembok. Serangan singa menyebabkan beruk ketakutan yang amat sangat sehinggakan ada yang mati akibat terkejut beruk. 

Apa kesudahan kisah ini, nantikan sambungannya nanti!


Ini adalah sebahagian dari rentetan apa yang terjadi sekarang ini. Walaupun kisah ini sekadar diolah mengikut kisah binatang tetapi sikap kebinatangan bangsa Yahudi tidak dapat diterima oleh dunia ini. Pembunuhan terhadap orang awam terutamanya kanak-kanak, perempuan dan orang tua sememangnya menyaksikan sikap derhaka mereka yang ada sejak azali.

Dunia Islam kini pula adalah "harimau yang tidak mampu mengaum akibat dari kekenyangan" juga melambangkan yang bangsa ini ibarat buih-buih di lautan... yang nampak garang tetapi termengah-mengah untuk menyuarakan kebenaran atau lebih senang untuk terus menikmati juadah walaupun hampir mati kekenyangan. 



Marilah kita terus berjuang dengan apa cara sekalipun mengikut kelebihan dan kekuatan masing-masing seperti kisah burung yang ingin menyelamatkan Nabi Ibrahim as semasa dibakar.

Kata burung tersebut, "dia tahu bahawa air yang dibawa tidak terpadamkan api yang ganas ini, namun sekurang-kurangnya dia telah menjalankan tanggungjawapnya untuk tidak berdiamkan diri apabila melihat kekasih Allah dizalimi oleh orang kafir"

#SaveGAZA
#BoycottIsrael

Semoga mendapat pengajaran.

Terus menyumbang ke NGO Aman Palestin
Maybank Acc: 562263010787
CIMB Acc: 8600460353

SirNoordin Khalid
Rawang
22 Ramadhan 1435

No comments:

Post a Comment