Monday, June 3, 2013

Rezeki Secupak Mungkinkah Segantang?

Salam

Ramai manusia bercita-cita untuk menjadi orang berjaya dalam pelbagai definasi antaranya menjadi orang kaya, jutawan, hartawan, cemerlang dunia & akhirat, beriman dan berbagai-bagai lagi impian yang superb...



Persoalannya?

Sanggupkah berusaha dengan berkorban masa dan tenaga malahan wang ringgit?  Akhirnya impian tersebut menjadi mimpi di siang hari... atau melafazkan kata-kata hikmat, "aku bersyukur dengan rezeki yang ada ini" ...


  • syukur dengan apa yang ada dan hutang keliling pinggang
  • syukur dengan kebolehan diri dan bodoh bertingkat-ttingkat
  • syukur dapat hafaz Surah An-Nas dari baligh sampai tua itu aje yang dihafaz
  • syukur dalam pelbagai bentuk ...

Benarlah pada kesyukuran tersebut... tiadalah pula salahlah... 
  • kita bersyukur kerana ramai orang lagi miskin dari kita
  • kita bersyukur kerana ramai lagi bodoh dari kita 
  • kita bersyukur kerana ramai lagi tak boleh baca Al Quran dari kita
  • kita bersyukur pada segalanya


Tetapi lupakah kita bahawa "Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum itu jika kaum tidak mahu berubah... " dan mahukah kita selamanya bersyukur dengan apa yang kita ada tanpa berusaha mempertingkat diri untuk kehidupan dunia dan akhirat. Bersyukur agar kita tidak lari dari landasan kebenaran dan mempertingkat diri kerana itu juga dituntut...

Sudah ramai sir jumpa dan kebanyakkannya hanya tahu bersyukur tanpa sedikit memikirkan untuk mengubah kepada yang lebih baik!! Jadi di mana salahnya maksud hadis di bawah...

"Sesungguhnya orang yang paling berjaya ialah orang yang hari ini lebih baik daripada semalam dan orang yang gagal adalah orang hari ini lebih teruk daripada semalam, manakala orang yang terpedaya adalah orang yang hari ini sama dengan hari semalam" - Hadis riwayat Bukhari dan Muslim



Tepuk Dada Tanya Selera.... 

Niat hati ingin membantu rakan-rakan untuk terus berjuang dalam kehidupan yang lebih baik dan kebanyakkan setuju untuk sama-sama berjaya tetapi hanya sedikit sangat ingin berkorban untuk memajukan diri. Yang lain, masih ditakuk lama hanya bersyukur dengan apa yang ada dan bermimpi di siang hari untuk berjaya... "keep on with your sweet dream" 

Ramai juga yang berkata, "maaf aku tak punya masa ...err minggu depan boleh..." Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan, bulan pun dah gerhana... Sorry bro, falsafah aku menyatakan, "Hanya orang sibuk ada masa...."


SirNoordin2013-

1 comment:

  1. hanya orang sibuk ada masa untuk memikirkan jalan dan peluang untuk memperbaiki diri. :)

    ReplyDelete