Monday, February 25, 2013

Ikut Rasa Binasa

Bismillah


Kata orang, cinta itu bermula dari mata turun ke hati ...mata melihat akal berbicara dan akhirnya hati berkata ikut suka akal lah... Akal pula bertanya apa pula bicara rasa?

Pada kebiasaannya, akal berbicara mengikut logik keilmuannya...jika kurang ilmunya bererti kurang berakal lah gamaknya dan dikatakan keputusan menjadi kurang bijak.. Ada yang kata akal letak kat lutut, begitulah pula bicaranya!! Yang bijak dikatakan berakal ... Terasa bijak timbul pula rasa riak ...dikatakan pula ikut rasa binasalah pula!


Sumber ilham hadirnya dari hati... Ditafsirkan oleh akal untuk ditimbang baik buruknya tetapi ditokok tambah oleh akal dengan segala kemungkinan dimana keaslian ilham sudah berubah!

Kenapa hati disalahkan sedangkan akal yang menimbangkannya?

Kadang2 berjam2 kita berfikir ada yang mengelamun yang kononnya mencari ilham, tidak pula kunjung hadir. Disaat akal sudah tidak mampu melewati batas logik, ilham hadir tanpa diduga. Tidak pula berterimakasih pada hati yang menerima ilham melalui rasa ... Terus disambar akal untuk ditimbang tara dengan seadil2nya yang kununnya atas kebijaksanaan akal lahirlah keputusan yang kununnya terbaik. Sombongnya akal....

Walhal ilham hadir dari Yang Maha Esa ...dicetuskan melalui hati yang bersih lengkap dengan segala keputusanNya seperti yang dipohon jauh disudut hati...

Kenapa tidak yakin dengan keputusan hati?



Kerna kita bimbang bak kata org tua2 ... Ikut hati mati ikut rasa binasa atau barangkali juga akal kita sudah terlebih bijak yang tanpa sedar yang asalnya terkongkong dengan batas logik berasaskan pengalaman yang dilalui dalam hidup dan ilmu yang dipelajari.

Bila keputusan tidak menepati kehendak, hati jua disalahkan ...

Terkadang hati berbicara diluar logik kemampuan akal ...kenapa iye?! Bukankah ilham itu hadir dari Yang Maha Bijaksana bersesuaian dengan doa' kita jua mengetahui apa yang terbaik buat kita untuk kini dan nanti.

Persoalannya, bagaimana untuk kita mengetahui yang rasa cetusan ilham dan mana pula rasa tafsiran akal?


Kasih dan Kasihan

Mulalah bezakan rasa kasih dan kasihan kepada ibu bapa sendiri ...apakah sayang kita pada mereka kerana rasa kasih atau kerana kasihan melihat mereka yang sudah tua?



Tiada jawapan untuk ini kecuali hati yang sebenar ikhlas untuk mengenal Cinta Sejati dan juga diri sendiri yang benar2 ingin merasa sahaja yang mampu menafsirkannya...


Terpulanglah moga bertemu jalan pulang....

Maaf kiranya kurang mengerti, bukanlah kelemahan pembaca tetapi kejahilan penulis menyusun bicara. Maaf ....

Sekalung kata untuk saudaraku Elan Zain .... "telah terhijab bicara bila mula merasa!"

SirNoordin
Emirates EK409

No comments:

Post a Comment